Anak 2 Tahun di Bawa Ke Hutan Setelah 40 Tahun di Temukan, Begini Penampilannya

7 months ago 0 Comments 39,125 views
 Anak 2 Tahun di Bawa Ke Hutan Setelah 40 Tahun di Temukan, Begini Penampilannya

Seorang anak pada saat itu berumur 2 tahun dibawa ke hutan dan dibesarkan di sana. Sekitar 40 tahun yang lalu selama Perang Vietnam, “Ho Van Thanh” terlihat berlari ke hutan dengan putranya yang masih bayi, “Ho Van Lang”. Pada saat itu saya bertanya di mana ibu dan anak itu berada. Jawaban untuk pertanyaan itu sangat menyedihkan. Sebuah bom meledak di rumahnya selama terjadi perang Vietnam dengan Amerika Serikat, dan menewaskan istri dan dua anak lainnya. Seorang saksi mata melaporkan melihat dia menangkap putranya yang berusia dua tahun, Ho Van Lang, dan di bawa lari ke hutan. Ho Van Tri, putra bungsu Tranh ditinggalkan dan diselamatkan oleh kerabat nya.

Setelah 40 tahun berlalu beberapa penduduk desa dari distrik Tay Tra pergi ke hutan untuk mencari kayu bakar. Lalu Mereka melihat sebuah pondok seperti sarang burung yang aneh dibangun di sebuah tempat terbuka kecil, dekat sungai. Mereka memutuskan untuk memeriksanya dan menemukan dua pria yang tinggal di sana. Salah satunya adalah seorang pria lemah berusia 82 tahun yang dapat berkomunikasi dalam bahasa minoritas etnis Cor, tetapi putranya yang berusia 41 tahun, yang mengenakan kain pinggang yang terbuat dari kulit pohon, hanya berbicara beberapa patah kata. Kemudian para penduduk desa memberi tahu hal tersebut pada pihak berwenang, yang kemudian mengkonfirmasi bahwa dua penghuni hutan misterius itu memang Ho Van Tranh dan Ho Van Lang.

Referensi pihak ketiga

Ho Van Thanh dan putranya dibawa ke Desa Tra Kem, di mana putra bungsunya sekarang merawat mereka.

Referensi pihak ketiga

Menurut Thanh Nien News, itu adalah Ho Van Tri, putra bungsu Tranh, yang ditinggalkan pada hari yang menyedihkan itu pada tahun 1973 dan diselamatkan oleh kerabat nya, yang pertama kali menemukan ayah dan saudara laki-lakinya 20 tahun yang lalu, tetapi dia tidak dapat berbicara dengan jelas.

Referensi pihak ketiga

Dia membawakan mereka garam dan minyak setiap tahun, tetapi mereka tidak pernah menerimanya, dan setiap kali dia datang dengan penduduk desa lain untuk meyakinkan mereka untuk pulang, mereka kerap bersembunyi.

Referensi pihak ketiga

Keponakan Tranh, Ho Ven Bien, mengatakan kepada pers lokal bahwa mereka sangat sedih dan jelas ingin selalu kembali ke rumah mereka yang berada di hutan.

“Paman saya tidak mengerti banyak hal yang dikatakan kepadanya, dan dia tidak ingin makan atau bahkan minum. Kami tahu dia ingin melarikan diri dari rumah saya untuk kembali ke hutan, jadi kami harus mengawasinya sekarang, ”

Referensi pihak ketiga

Makanan sehari-hari mereka termasuk singkong, jagung, dan daun-daun liar, tetapi penduduk desa juga menemukan lahan seluas satu hektar yang ditanami tebu, dekat gubuk kayu setinggi enam meter tersebut.

Referensi pihak ketiga

Kedua pria itu hanya memiliki sedikit kontak dengan dunia luar selama 40 tahun terakhir, sehingga Anda hanya dapat membayangkan betapa sulitnya bagi mereka untuk berada di antara begitu banyak orang di lingkungan mereka yang baru.

Referensi pihak ketiga

Mereka juga membuat pisau, kapak, dan anak panah mereka sendiri untuk berburu.

Referensi pihak ketiga

Kini sedang dilakukan upaya untuk secara perlahan mengintegrasikan mereka ke dalam lingkungan masyarakat setempat.

Referensi pihak ketiga

Selama 40 tahun hidup di dalam hutan dari keterpaksaan akibat Perang, mereka dapat bertahan hidup selama itu, kini mereka harus tinggal di lingkungan baru nya berbaur bersama masyarakat setempat, walaupun sebenarnya bagi mereka merasa lebih baik tinggal di hutan.

Sumber :UC News

You may also like
Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Aplikasi UP Station
telah tersedia sekarang
Buka Artikel
Download Aplikasi